PT Masmindo Dwi Area Inisiasi Kolaborasi dengan Petrosea dan Mitra Kerja untuk Upayakan Pemerataan Ekonomi Lokal

LUWU, JURNALSULSEL.COM – PT Masmindo Dwi Area (MDA) menginisiasi pertemuan dengan Petrosea dan seluruh mitra kerja untuk merumuskan inisiatif penting dalam mendorong pemerataan ekonomi di wilayah Luwu, Sulawesi Selatan, terutama di area terdampak kegiatan pertambangan. Inisiatif ini menegaskan komitmen semua pihak yang terlibat untuk memajukan pembangunan berkelanjutan dan pertumbuhan ekonomi yang bermanfaat bagi masyarakat setempat.

Petrosea adalah rekanan yang ditunjuk oleh MDA untuk melaksanakan proyek konstruksi pembangunan fasilitas pertambangan. Petrosea dipilih karena telah memenuhi persyaratan dan memiliki pengalaman lebih dari 50 tahun beroperasi di industri jasa pertambangan dan konstruksi. Pengalaman panjang ini memberikan Petrosea keunggulan dalam memahami dan mengelola proyek-proyek yang kompleks.

Dalam pelaksanaan kerjanya, Petrosea akan banyak melibatkan mitra kerja dan sumber daya manusia (SDM) lokal. Oleh sebab itu, guna terciptanya keadilan dan pemerataan ekonomi, MDA mengambil peran untuk memastikan distribusi proyek secara berimbang dan adil.

Turut hadir dalam pertemuan beberapa mitra kerja yang mendukung terciptanya pemerataan tersebut, di antaranya PT Puma Jaya Utama, PT Alonzo Trimulya, PT Piranti Jagad Raya, PT Oumar Dwi Selaras, CV Belia Persada, PT Belopa Trans Utama, dan beberapa UMKM mitra MDA dan Petrosea. Para mitra kerja diminta perannya untuk bisa menyerap semaksimal mungkin segala potensi dari masyarakat desa di sekitar wilayah operasi tambang, seperti tenaga kerja, kendaraan operasional, suplai daging, telur, dan sayur, dll. Hal ini dimaksudkan agar masyarakat lokal tidak hanya menjadi penonton, melainkan bisa mendapatkan manfaat langsung dari kegiatan pertambangan, sehingga tidak ada yang tertinggal ataupun ditinggalkan.

Kepala Teknik Tambang MDA Mustafa Ibrahim menyatakan bahwa langkah ini adalah komitmen Perusahaan untuk memastikan terjadinya pertumbuhan ekonomi lokal. Diharapkan, jika nantinya MDA sudah masuk pada fase produksi penambangan serta pengolahan, akan lebih banyak lagi peluang untuk kerjasama yang saling menguntungkan dan berkelanjutan bagi pengusaha lokal dan UMKM dan masyarakat Luwu secara luas.(*)

Komentar

Baca Juga